Jakarta nurri@nurlianasyaf.com 0856-9529-3813 @ranurri Catfiz: @ranurri

Hanya Sebuah Diary ......

Kamis, 30 April 2015

Jakarta di Lantai 36

Bekerja, itulah aktivitas yang aku lakukan di hari senin - jumat dari jam 8 pagi hingga jam 6 sore. Rutinitas yang selalu aku lakukan dengan penuh semangat. Apapun yang aku kerjakan, aku selalu berusaha melakukannya dengan ikhlas agar tidak merasa terbebani dan trus bisa menyambung hidup.
*Iyalah. Kalo gk kerja, anak gue mau dikasih makan apa* Hahhaha

Dalam bekerja, kita tidak akan pernah lepas dari rasa malas, bosan dan jenuh. Inilah yang akhirnya membuat kita menjadi tidak bisa berkonsentrasi dalam melakukan pekerjaan. Belum lagi ditambah rasa ngantuk yang suka datang tiba-tiba dan makin memperburuk suasana. Nah, gimana, tuh? Paling gawat banget kalo pas lagi dikejar deadline. 
*Ehh, curhat?

Sebagai pekerja, kita harus pintar-pintar mencari hiburan saat di kantor atau di tempat kerja agar tidak terjebak dalam rasa malas, bosan dan jenuh yang berkepanjangan. Terjebak nostalgia bareng mantan aja bahaya, apalagi terjebak rasa malas, bosan dan jenuh dilingkungan kerja. Bisa gak digaji deh, kamu~

Hampir setiap orang pasti mempunyai kebiasaan yang mereka lakukan di tempat kerjanya. Kebiasaan yang biasa ia lakukan guna menghilangkan rasa penat dan jenuh dari banyaknya pikiran akan kerjaan. Kebiasaan yang menjadi hiburan tersendiri baginya.

Apa hiburan yang biasa kamu lakukan di kantor atau tempat kerja?


Memandang langit biru, melihat luasnya Jakarta beserta mewahnya gedung-gedung pencakar langit Jakarta dari lantai 36.

Lantai 36? Yap! Cukup tinggi, kan? Ini yang paling membahagiakan.  Melihat Jakarta dari ketinggian.


Kebiasaanku saat di kantor adalah bolak-balik menatap keluar jendela. Dari balik kaca itu, aku menemukan ketenangan dengan memandangan birunya langit Jakarta di waktu pagi dan siang.

Sebenarnya yang aku harapkan adalah pemandangan gunung, bukit dan lautan. Tapi apa daya, ini Jakarta. Yang ada hanyalah pemukiman dan gedung-gedung pencakar langit. Jadi, ya, terima nasib. Hiksss...

Ehh, tapi,  memandang jakarta dari atas sini juga keren, kok! (Walaupun gak ada gunungnya). Liat kan foto-foto diatas? Keren, kan? Biru-biru, kan? Hahah...
Foto itu aku abadikan ketika Jakarta di pagi hari. Sekitar jam 8 sampai jam 9 saat matahari bersinar dengan penuh bahagia.

Aku juga suka menatap jendela ketika hujan turun dengan derasnya. Walau gelap, walau dingin, tetap bisa kunikmati indahnya.



Ketika sore menjelang maghrib, matahari mulai tenggelam. Langit yang tadinya biru berubah  menjingga 


Hingga malam tiba, jakarta terlihat "wah" dengan cahaya lampu yang bersinar dalam kegelapan. Hihihii



Ehhh, sekarang ceritanya gimana lagi, deh? 
Ini hiburan aku kalo di kantor. Bisa menghibur kamu juga, gak? 
Enggak, ya? 
Ahh, yaudah. Aku mau tidur aja. Ngantuk. Ternyata ini udah jam 23:38 WIB. haha

Good Nigth ({})



Nurri~
Nurlianasyaf.com

47 komentar:

  1. Kalau nggak ada hiburan lain, mending mainan lift mbak. Dari lantai bawah sampe lante 36 bolak balik...

    Lumayan bisa menghilangkan stress. Tapi bossnya sekarang yang stress :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pusing aku, Mas....
      Pas keluar lift lngsung pingsan. Hahhaha

      Hapus
    2. Halooo, Kak! Yuk, ikutan Lomba Blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure".
      Tiga blogger terbaik akan diajak menjelajah Kalimantan dan berkesempatan mendapatkan grand prize, Macbook Pro.
      Info selengkapnya: http://log.viva.co.id/terios7wonders2015

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus
  2. asyik juga tuh lihat pemandangan dari lantai 36, lebih tinggi dari tower pemancar yang pernah saya panjat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii. Iya, asyik dan keren!
      Wah, coba minta ditinggikan saja toweernya :D

      Hapus
  3. Saya belum pernah merasakan naik lantai 36 mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba dong, Mas! Biar tau rasanya :)

      Hapus
  4. Boleh kasih saran gak?
    Pernah naik(mendaki) gunung blum?
    Sementara d Jakarta, gx usah jauh2 nuy, klo mau ke lokasi dmn kerja, misal kerja di lantai 130, spy merasakan gmn enaknya naik gunung, yah ke lantai tersebut pake tangga darurat aja, kayanya seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduh, kak....
      Bisa sih, melatih diri gitu, yaaa.
      Tapi Ke lantai 130 pake tangga darurat itu namanya penyiksaan bukan, sih, kak? Hahah..

      Hapus
  5. Itu hasil fotonya kurang bagus. :)
    Momennya udah lumayan, cara ngambilnya tapi salah. Seharusnya bisa lebih simetris lagi. :p Masa miring begitu. Halah. Sok ngerti gue. Tapi tetep dapet pesan yang mau disampaikan dalam gambar itu.

    Btw, kenapa harus lantai 36? Hilang fokus gue. :(

    Hiburan di kantor itu nggak cuma melihat suasana Jakarta dari ketinggian. :p
    Sebenernya dengerin musik yang lu suka itu udah bikin semangat, terhindar dari rasa jenuh juga. Main game sejenak juga lumayan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha.. Makasih kritik dan sarannya.
      Iya, nih, gue masih belum ahli ngambil gambarnya :D
      Next post, semoga fotonya lbih bagus, ye.

      Kanapa lantai 36? Ya, karena dari sinilah aku bisa memandanginya. Wkwk...
      Kalau untuk dengerin musik dan main game, itu jarang gue lakuin. Karena lbh nyamannya kalau menatap keluar jendela aja. :D

      Hapus
  6. uwaaa,kerjanya jadi lebih asik ya mbk.kalau lagi bete bisa langsung lihat pemandangan luar dari jendela^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Hihihii
      Salah satu kelebihan yang ada di kantor, nih. :D

      Hapus
  7. Wah ini emang kerjanya di lantai 36 ya mbak? Asoy juga ya kalo kerja di lantai atas gitu. Tapi kalo aku suka pusing naik lift. Hahaha lemah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-_-
      Saya juga msh suka mabok kalo naik-turun lift. Haha

      Hapus
    2. Oalaah jadi ini blog lo Nur. Hahaha udah pernah ke sini ternyataa. \(w)/

      Hapus
  8. Wah,,sungguh indahnya panorama malam hari dari lantai 36. Jujur saja, menaiki lantai 7 aja aku belum pernah apa lagi lantai 36. Kalau aku merantau ke Jakarta nanti, ajak aku ke kantor mu ya? buat nyaksiin indahnya pemandangan dari atas sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, satu lagi~
      Lantai 36 kan naiknya pake lift tuh. Sebenarnya aku takut juga terjebak dalam lift. Tapi kalau bersamamu didalamnya smoga ja rasa takut itu menjadi ilang. Hihii

      Hapus
    2. Mari, sini...
      Lihatlah Jakarta dari ketinggian yang belum pernah kau perkirakan.

      Hapus
  9. Poto versi malamnya bagus nuy,,ketauan yah kamu suka lembur,, wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah.
      Waktu itu emng sering pulang malam. Hahah

      Hapus
  10. Untungnya di tempatku tinggal gak ada hutan beton kaya gitu. Hihi, sumpek mbak ngeliatnya :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((Hutan Beton))) hohohoo :p
      Ya, bagaimanpun juga harus tetap dinikmati, Mas. Hehe

      Hapus
  11. Punya satu hiburan kecil untuk melepas penat pas di kantor itu emang penting banget. Sayang kantor gua cuma tiga lantai, dan ga terletak di jantung kota Jakarta. Tapi tetep aja bisa nikmatin pemandangan dari jendela. Kapan? Setiap kali gua sholat, gua selalu ngelewatin lorong yang ada jendela besar dan kita bisa ngeliat pemandangan luar kantor dari situ.

    Yang paling gua seneng itu pas senja, suasanya enak banget. Satu lagi, pas hujan belom turun, alias masih mendung. Hehe. Ini kebiasaan aneh, tapi gua suka aja ngelakuinnya. Bisa ngilangin pusing di kepala akibat tuntutan kerjaan.

    Btw, nice article. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, pas mendung-mendung juga asyik tuh..
      Gak aneh, kok, Mas. Inilah cara (kita) menenangkan pikiran :D

      Hapus
  12. Kebetulan tempat terapiku letaknya di lantai 25. Aku juga suka lihat pemandangan di luar, apalagi kalau jendelanya terbuka, wajah ditiup angin. Asyiiiiik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh, asyik banget, tuh.
      Anginnya sepoi-sepoi. Hihi
      Sayangnya, jendela di kantorku ini tinggi sekali. Jadi gk bisa merasakan hembusan angin yg bertiup :(

      Hapus
  13. fotonya yang sore hari keren banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih! Hihii...
      Senja memang indah :D

      Hapus
  14. Aku belom kerja. Jadi belom punya pengalaman :P

    Tapi dari pengalaman Mama ku yang jadi wanita karir sampek sekarang sih, beliau refreshingnya dengan tiduuur.. Hahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum kerja? lalu aktivitasnya apa, tah? hihihi
      Wah, tidur.. itu memang refreshing yang menyenangkan. haha

      Hapus
    2. Aktivitasnya santai.. Menikmati hidup.. Terus jalan-jalan en makan.. Bahahah :D
      Enggak dengs. Ngurus ijazah yang ribetnya mintak ampun, lalu lempar cv ke sana ke mari :P

      Hapus
  15. Biasanya sih kalau gue bosen kerja godain cewek-cewek haha
    Tapi oke ko lt 36 gue blm pernah naik sampe setinggi itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeehhh, Bang Aziz ini mainnya goda-goda, ya. Hahah

      Hapus
  16. Idiiih, sepenggal kisah wanita di lantai 36 ya nur. Haha. Eeh, kok agak horror ya comment gue.

    Semangat kakanya !
    Salam kenal sesama pekerja o(^^o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, kenapa atuh kenapa error-nya? heheh..
      Semangat dan samal kenal juga :))

      Hapus
  17. begitulah kalo kita menikmati. ke indahan itu kenikmatan itu ada disekitar kita.

    BalasHapus
  18. indah ya bisa liat pemandangan di luar :)

    BalasHapus
  19. hmmm..kerja atau tidak kerja, kalau urusan anak mau dikasih makan apa, yang pasti makan NASI attuh, maksudnya jangan jadikan pekerjaan itu hanya untuk anak, yang ada pekerjaan akan menjadi beban untuk diri sendiri dan keluarga,
    apalagi kerjanya enak cuma mondar-mandir memandang jendela doang dari lantai 36, terus dibayar lagi, kan bagus, hehe..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak, iyaa.. hihii
      Ehh, saya blm punya suami loh. apalagi punya anak. haha

      Hapus
  20. Memandang dari atas begitu betapa hamparan ciptaan-Nya tampak luas dan kita kecil yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya!
      Namun tetap indah dan memesona :))

      Hapus
  21. Kerja ya gitu, kadang ngerasa bosen aja ngelakuin aktivitas yang sama tiap hari, namun apalah daya. need makan XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha...
      Bawa cemilan yang banyak ya berartii.. Bosan dikit langusng makan.
      *Kemudian berat badan naik 10Kg ☺

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^

Blog Archive

Popular Posts

Partner

Warung Blogger

Blogger Reporter Indonesia