Jakarta nurri@nurlianasyaf.com 0856-9529-3813 @ranurri Catfiz: @ranurri

Hanya Sebuah Diary ......

Sabtu, 12 Desember 2015

3 Hal Menyebalkan Saat Pulang Kerja


Selamat siang para pembaca yang aku cintai.. Terima kasih udah mau mampir lagi ke nurlianasyaf.com  :D

Setelah menulis postingan Samsung Gear S2, Jam Tangan Canggih Masa Kini, Entah kenapa tiba-tiba kepikiran buat nulis postingan 3 Hal Menyebalkan Saat Pulang Kerja.

Bekerja adalah salah satu aktivitas yang aku jalani 5 hari dalam seminggu. 25 hari dalam sebulan. 300 hari dalam setahun. 600 hari dalam 2 tahun. 900 hari dalam 3 tahun. 1.200 hari dalam 4 tahun. 1.500 hari dalam 5 tahun, Eh, ini kenapa jadi ngitungin hari? :/ *abaikan*

Sebagai seorang pekerja, aku sudah merasakan banyak hal baru yang tidak pernah aku rasakan di sekolah dulu. Mulai dari hal-hal yang menyenangkan sampai yang paling menyebalkan. Senangnya apa, sih? Salah satunya senang karena udah bisa menghasilkan uang sendiri buat kehidupan sehari-hari sama beli susu. Nah, yang menyebalkannya itu gaji yang sering TELAT.

Aku yakin sih, kita semua pasti sering merasakan hal-hal menyebalkan saat bekerja. Entah teman kantor yang nyebelin, kerjaan yang numpuk, atau lemburan yang tak kunjung dibayar. Tapi, aku alhamdulillah gak pernah ngerasain itu. Hehhe...Paling sih merasakan hal menyebalkan kalau gaji telat atau saat pulang kerja menuju ke rumah.

Eh, kenapa tuh?
Nih, simak, ya 3 hal menyebalkan saat pulang kerja yang sering aku rasakan.
Apa aja, tuh? Cekidot~

1. Jalan di Belakang Orang Pacaran
Kamu punya pacar? Suka pacaran di jalan? Maksudnya kalau jalan sama pacar pelan-pelan buat menikmati kasih sayangnya? Kalau iya, berarti kamu termasuk salah satu orang yang menyebalkan!
Eh, kok gitu? Iya, bagiku jalan di belakang orang pacaran itu sangat-sangat menyebalkan.
Memangnya kenapa, sih? Kamu iri ya karena gak punya pacar dan gak bisa pulang kerja bareng pacar? Eh, woy bukan karena itu!!! *Tetiba emosi* :v

source: traxonsky.com
Kenapa jalan di belakang orang pacaran itu menyebalkan? Ini karena aku merasa mereka yang lagi berdua bareng pacaranya itu kalau jalan lama banget, pelan-pelan. Udah gitu, kadang jalannya juga ditengah. Jalanan udah kayak milik berdua, yang lainnya ngontrak. Lah kalau kek gini kan menganggu pejalan kaki lainnya dong, termasuk aku. Sedangkan aku orangnya gak kalau lama-lama.
Emang sih gak semua orang pacaran itu kalau jalan lama, tapi entah hampir setiap pulang kerja aku sering ketemu sama yang model gini.

Dan demi menjaga perasaan dan menghindari waktu yang terbuang sia-sia, aku selalu menghindar jalan di belakang orang pacaran. Sebisa mungkin aku harus bisa memusnahkan mendahului orang pacaran yang jalan di depanku itu.
"Kamu jomblo sih, jadinya gak ngerasain gimana kalau lagi jalan bareng pacar!"
Haelah, aku juga pernah punya pacar, keleus.. Tapi gak gitu banget dah. Gak pernah jalan pelan-pelan berdua pacar sampai menganggu penjalan kaki lain gitu. Ini kan jalanan umum, bukan jalanan milik orang yang pacaran. Eh, iyakan? Wkwkw...

2. Saat di Kereta dan Penumpangnya.
Salah satu transportasi yang sering aku gunakan saat bekerja maupun jalan-jalan adalah kereta. Selain murah meriah, naik kereta juga sangat menghemat waktu. Karena tanpa kereta, waktu yang ditempuh dari kantor ke rumah bisa memakan waktu 2 jam kalau naik bus dan 1,5 jam kalau naik ojek. Sedangkan kalau naik kereta hanya membutuhkan waktu 30 menit. Beda jauh banget, kan? Tapi eh tapi.... Namanya juga angkutan murah meriah, jadi kenyamanannya gak akan seenak harganya.

Commuterline Jabodetabek adalah salah satu transportasi yang paling banyak diminati para pekerja, jadi jangan heran kalau kereta penuhnya naudzubillah saat jam berangkat kerja dan pulang kantor. Terlebih di gerbong khusus wanita. FYI aja nih, walaupun keadaan kereta udah penuh banget, penumpang sering kali memaksakan diri agar tetap bisa masuk ke dalam kereta. Banyak lho ada Mbak-mbak yang hampir kejepit pintu saat memaksakan masuk. Dan na'asnya lagi, banyak penumpang lain yang mendukung aksi si Mbak-mbak maksain diri buat masuk ke dalam gerbong.
"Dorong aja, Mbak, Dorong teruss..." Hfffffftttt
Kadang suka heran sama yang memaksa masuk sampai dorong-dorong gitu. Yang ngedorong mah enak. Yang didorong yang nyesek. Mbak-mbak ini seperti gak mementingkan keselamatan dirinya dan orang lain, ya?
Tapi okelah, kereta penuh saat jam pulang kantor itu wajar. Tapi, yang bikin menyebalkan itu adalah banyak sekali para penumpang (khususnya wanita) yang gak tau diri. Udah tau kereta penuh, tapi masih gak punya rasa toleransi yang tinggi. Kesenggol dikit marah-marah, kakinya keinjek langsung ngedumel, badannya kedorong langsung pasang tampang sinis.  "Hellooo, Mbak! Kalau mau nyaman, aman dan tentram naik taxi sana!"

Baca juga : Makin Fokus dengan Smartphone Zenfone 2 Laser Auto focus

Ada lagi yang paling ngeselin adalah saat di dalam gerbong khusus wanita. Ada tuh Mbak-mbak yang berdiri sambil main HP terus seenaknya nyender ke penumpang lain yang ada di depan atau di belakangnya. Ini nih yang paling bikin emosi tingkat dewa stadium akhir. Kalau ditegur biar gak nyender, dia malah tersinggung. Azzzz...... Sering banget jadi korban begini. Badan udah lelah, pengennya nyender sama ayang, eh malah disenderin sama Mbak-mbak. Rasanya tuh mau asah piso. Beneran, deh! *ngasah doang lho, ya. Terus pisonya kasih ke tukang potong ayam* :v

3. Macet
Untuk menuju ke rumah, aku harus jalan kaki dari kantor ke Stasiun Sudirman. Kemudian naik kereta dan turun di Stasiun Pasar Minggu. Dari Stasiun Pasar Minggu, aku harus naik angkot 1x lagi.
Nah ini. Setelah melewati jalan di belakang orang pacaran dan memaafkan orang yang nyender saat di kereta, aku harus merasakan (lagi) menyebalkannya kemacetan.

Jakarta oh Jakarta.. Sudah tau dan paham banget sih, macet itu sudah bagian dari iman Jakarta. Tapi yang ngeselin itu adalah kalau jalan yang biasanya gak mecet, tau-tau macet pas lagi pulang kerja. Dan penyebab kemacetannya itu juga gak banget  Pernah suatu hari jalanan macet  gara-gara banyak motor yang parkir di pinggir jalan. Usut punya usut, ternyata motor itu adalah motor orang yang lagi nungguin mau jemput pacarnya pulang kuliah. Ini ngeselin banget kan? Harusnya teh jangan parkir motor sembarangan. Situ enak, nunggu pacar sambil duduk manis minus, Teh. Nah pengguna jalan? Harus menghadapi pahitnya kemacetan akibat motor yang diparkir sembarangan.
"Udah Jomblo, pulang kerja gak ada yang jemput, eh harus terjebak kemacetan juga. Kan sedih banget pasti"
Jadi gimana? 3 hal di atas memang menyebalkan gak? Buat aku sih iya.
Kalau hal menyebalkan buat kamu apa?

Tapi, bagaimana pun juga aku selalu menghadapinya dengan sabar , sabar dan sabar. Karena tanpa rasa sabar, hal-hal menyebalkan itu bisa membuat kita terjerumus alias jadi malas buat kerja. Kalau udah begitu, kita pasti akan terjebak juga dalam situasi yang membuat kita malas untuk melakukan hal-hal lainnya.

Oke, kayaknya cukup curhatanku kali ini. :D


Sekian dan terima kasih sayang. <3

26 komentar:

  1. Pas pulang kerja tetiba hujan deras, ga bawa jas hujan pula... Menurut saya itu juga nyebelin mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh, kalau masalah hujan itu gak begitu nyebelin, Mas. Muehhhe

      Hapus
  2. Klo sy sih dibikin asik aja ...
    Macet emg jakarta macet, berdesakan ya namnya juga ibukota ...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, Mas..
      Semuanya memang harus dinikmati aja. :D

      Hapus
  3. kalau macet mah dibikin asik aja mbak....
    tapi kalau macet parah, capek juga yaa dijalan :((

    hahaha...
    apalagi kalau macet terus hujan besar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ituuu.....
      Nyesek lho kalau terjebak macet.
      Hujan juga kadang jadi salah satu penyebab macet, sih.
      Tapi harus disyukuri ajah~

      Hapus
  4. kalau saya sih pulang kerja hal yang paling menyebalkan..... kalau macet.

    BalasHapus
  5. yang poaling menyebalkan sih yang pertama, bikin iri gitu yang lainya sih di bikin santai aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.. Point pertama emang bikin nyesek, tuh..

      Hapus
  6. Kalo aku sih pulang kerja langsung tidur. Gaperlu macet lah ato apa lah.. HAHAHAHAHAHAH...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa..
      Dirimu kan kerjanya di rumah. Enak :(

      Hapus
  7. kalau macet itu pasti sangat menyebalkan,capek pulang kerja,terus lama2an untuk sampai rumah -_-
    kalau aku sih,ada moge gitu,jalan seperti punya mereka :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Cobaan banget itu kl kena macet pas pulang kerja.

      Ahh, kalau moge gitu emng kadang suka merasa paling kuasa, ya. :(

      Hapus
  8. Wakakaka, gue aja yang waktu itu cuma main ke Depok, pulang-pulang berdiri terus dan hempit-hempitan sampe Palmerah. Karena murah, jadi banyak yang menggunakan jasanya. Seharusnya, sih, ditambah lagi jumlah rel atau keretanya. :)

    Kalo gue, sih, pas pulang kerja dan sampe rumah nggak ada makanan. Asli, capek kerja terus pengin makan kan. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naik kereta itu emang penuh perjuangan, bro!

      Alhamdulillah, kalo gw selalu ada makanan di rumah. Jadi pulang kerja aman. Kalau pun gak ada makanan, gw biasanya nyuruh adek gw beli makanan. :D

      Hapus
  9. namanya juga jakarta. emang harus kudu punya kesabaran ekstra. tapi gue baru tau tuh, yg modelnya orang nyender di badan orang. marahin aja udah. toh, emang mereka yang salah.jgan takut. kalo di omelin, gigit aja udah. gigit!!

    nah, kalo ketemu sama orang yg pacaran d usahain jgan pernah berada dibelakangnya. udah jomblo, cape pulang kerja, ga enak banget kan. sedih kan?? uuuacian.

    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dehh, gigit? Aku kan bukan guguk yg suka gigit-gigit :(

      Iya, emang.. Kasian banget tuh orang, yak!!!

      Hapus
  10. hahaha, udah paling nampar kalau terjebak macet naik motor dan di depan kit aada orang yang pacaran boncengan sambil pelukan. jleb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw.. Kalau kek gitu lempar helm aja, Bang! :v

      Hapus
  11. poin satu ngena tuh haha. bener dah males banget jalan di belakang orang yang pacaran. solusinya: pura pura buta aja. terobos aja kalo mereka lagi gandengan hahaha. eh salam kenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ditabrak aja enak kali, ya. Hahah....

      Emang paling ngeselin deh kalau ketemu yg begini.

      Hapus
  12. macet adalah hal yang paling ane g suka mau itu masuk kerja atau pulang kerja, berasa jam kerja kita jadi nambah klo kejebak macet

    BalasHapus
  13. Gua selalu kepikiran kalau udah kerja nanti, penginnya nginep di kantor aja daripada harus berjam-jam kena macet di jalan yang akhirnya bikin gua jadi nggak produktif wkwkw.

    BalasHapus
  14. sebagai pengguna kereta api sekarang ada yg ngeselin hehhehe kalau misalnya udah di paling depan niat naik kereta gerbong wanita trs tiba2 pengumuman bilang keretanya yg 12 gerbong , eh jadi maju dong (mana ujan, becek, licin) eh tiba2 gag kedapetan masuk kereta dan harus balik lagi ke tempat nunggu semula karena kereta berikutnya yang 8 gerbong . haisssssshhh

    BalasHapus
  15. Waduh, ini nih yang nanti gue rasain kalau udah kerja.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^

Blog Archive

Popular Posts

Partner

Warung Blogger

Blogger Reporter Indonesia