Jakarta nurri@nurlianasyaf.com 0856-9529-3813 @ranurri Catfiz: @ranurri

Hanya Sebuah Diary ......

Kamis, 22 September 2016

Mengembalikan Waktu

Aku tak pernah menyesali pertemuan itu. Aku bahagia. Bahkan sampai saat ini. Pertemuan yang akhirnya membuatku bisa melihat 2 dunia dalam satu waktu. Duniaku dan dunianya.

Aku begitu mengenalnya, meski dalam jarak yang tak dekat. Ah, tidak. Aku terlalu percaya diri bisa berkata seperti ini. Aku hanya mengenalnya sebatas pengenalan kami. Tapi entah.. Hatiku sering kali merasa aku sudah sangat mengenalnya. 

Bagiku, pertemuan kami waktu itu memang tak disengaja. Tapi aku tau, ini sudah masuk dalam rencana sang maha kuasa. Mungkin tuhan tau, aku membutuhkan laki-laki seperti dia. Laki-laki yang tak pernah kusangka bisa merasuk ke dalam hatiku.

Waktu berlalu membawaku begitu jauh. Entah, mungkin aku yang terlalu menjatuhkan diri, atau memang waktu yang sedang menjebakku.

Hingga akhirnya aku menyesali satu hal. Mengapa diawal aku begitu kuat, lalu dipertengahan cerita, aku terjatuh dalam jurang harapan yang hampir mematikan.


Aku ingin mengembalikan waktu.
Dimana aku membiarkan waktu berlalu dengan yang seharusnya.
Dimana aku tak terjatuh dalam jurang harapan yang ternyata sungguh mematikan.
Dimana aku bisa terlatih dan tak serapuh ini.

Aku ingin mengembalikan waktu.
Dimana aku terbiasa menyimpan rindu tanpa seorang pun tau.
Dimana aku bisa menyimpan kekhawatiran yang hebat ketika kabarnya tak kudengar.
Di mana aku bisa menyimpan rasa cemburu yang bisa saja membakar seluruh tubuhku dalam satu waktu.

Aku ingin mengembalikan waktu.
Dimana jarak bisa membuatku semakin merasa lebih dekat.
Dimana angin selalu menghembuskan namanya di telingaku.
Dimana langit bisa melukiskan indah senyumnya untukku.
Dimana matahari selalu menyinariku secerah semangat hidupnya.

Aku ingin mengembalikan waktu.
Dimana rindu bisa terobati hanya dengan aku menyebut namanya.
Dimana aku bisa melihatnya hanya dalam pejaman mata.
Dimana aku bisa memeluknya hanya dengan baitan doa.

Aku ingin mengembalikan waktu sampai waktu menyadarkan aku.
Membawanya kembali hadir dalam hidupku. Tidak dalam bayangan, tidak dalam harapan.
Sederhana saja.... 

14 komentar:

  1. Oj jadi lagi patah hati??? Wkwkwkwk. . Cinta mah begitu ~~ waktu gak bisa dikembaliin nur, perbaiki masa depan aja uwuwuwu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak patah hati kok. Cumaaa... ahsudahlah. wwkwkwkw

      Hapus
  2. cemungud, mbak!!

    btw, salam kenal...

    BalasHapus
  3. Kau saya jadi inget seseorang yah :( Bikin baper nih...

    BalasHapus
  4. dibawah pohon itu, kamu menuliskannya... mengingat-ingat dengan angin berhembus pelan menyapu rambut yg terurai dekat telingamu.. kamu merindukannya.. ooh.. #komenMacamApaIni

    BalasHapus
  5. Tidak dalam harapan. Sederhana saja... DUh.... Baper maximal ini.... :3

    Semoga ia segera kembali, ya nur. Menjadi penghias hari dikala kamu jenuh dengan kisah hidup ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. amiin...
      Cepat pulang, cepat kembali. Hehhe

      Hapus
  6. Menyentuh pisan...
    Jadi mengingat masa masa lalu lagi, huahuahua...

    BalasHapus
  7. Sukaaa. Kebetulan bait-bait di atas "seperasaan" dengan saya. Jadi baper euy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhhh, kita punya nasib sama nih? Hahah

      Hapus

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^

Blog Archive

Popular Posts

Partner

Warung Blogger

Blogger Reporter Indonesia