Hanya Sebuah Diary ......

Friday, 18 November 2016

Kisah Tripod Mini yang Patah Dipemakaian Pertama

Kisah Tripod Mini yang Patah Dipemakaian Pertama - Kamu tau kan gimana rasanya  harus menghadapi kenyataan yang ternyata gak sesuai bayang-bayang dan harapan? Sakit banget, lho! Ditambah lagi kalau gak ada rasa ikhlas di hati kita. Duh, bisa mati bunuh diri kali? Apalagi kalau menghadapi kenyataan harus ditinggalkan seseorang yang kita sayang dan yang memberi banyak perubahan dalam hidupmu. Eh bukan. Bukan itu maksudnya. Kita mau ngomongin soal Tripod. Bukan Mantan!



Jadi ceritanya, hari itu, aku tergoda dengan diskonan belanja online di Lazada yang menawarkan sebuah Tripod Mini dengan harga cuma Rp. 11.000,- . Kebetulan nih, aku belum punya Tripod Mini. Terus juga Tripod ukuran normal yang aku beli sebelumnya di Lazada juga, kayaknya gak dapet Holder U-nya. Karena memang sepertinya aku membutuhkan holder, jadilah aku memesan Tripod Mini ini dengan tujuan awalnya mau ngambil Holdernya.

Eh tapi, diluar dugaan. Ternyata Tripod ukuran normal yang aku beli udah dapet holdernya juga. Wkwkwk

Orderan pun berhasil.

Setelah melewati masa penantian, beberapa hari setelahnya, di sebuah siang hari, aku yang lagi di kantor mendapat pemberitahuan kalau Tripod Mini yang aku beli di Lazada sudah sampai rumah. Duh, akhirnya! Jujur, aku semacam orang gak sabar yang pengen buru-buru balik ke rumah dan nyobain tripod baru itu. Akh, dasar norak! :(

Tapi alhamdulillahnya, aku gak sampai izin di kantor buat pulang cepet. Yekali gara-gara mau nyoba tripod doang sampe izin pulang cepet! Wkwkwkwk.........

Jam dinding gak berhenti berputar, dan, teenggg....... jam menunjukkan pukul 18:00 WIB. Gak mau membuang waktu, aku pun langsung minggat dari kantor buat OTW rumah. Usai berjuang dalam desakan-desakan hebat di dalam gerbong kereta wanita, akhirnya aku sampai rumah dengan selamat.

"Assalamuallaikum", pas sampai depan pintu rumah.
Lepas sepatu - cium tangan ibu -  masuk kamar - ngambil sebuah bungkusan kecil yang ada di meja.

Iya, sesampainya di rumah, tanpa membuang-buang waktu, langsung memenuhi hasrat penasaran dengan tripodnya.


Kesan pertama pas liat Tripod itu bagus. Ukurannya yang kecil bikin enak dibawa kemana-mana.
Ukuran kakinya sekitar 6cm. Tapi bisa dipanjangin lagi jadi 15cm. Kalau diukur seluruh badan, tripod ini punya tinggi sekitar 26cm. Tapi kalau tanpa dipanjangin, ukurannya cuma 10cm. Simpellah buat masuk tasnya.

Percobaan dengan tripod baru ini pun dimulai.

Karena holder-U dan bagian badan dan kakinya kakinya (apalah itu namanya) terpisah, sebelum menggunakan Tripod ini, kita harus memasang atau menyambungnya dulu. Gampang kok, tinggal masukin bulatan holder itu, trus putar aja sampai kenceng. Setelah semuanya nyatu, baru bisa digunakan. Holder U-nya itu, tempat buat hapenya. Sedangkan kakinya, buat penyangga biar gak jatuh. Kamu pasti tau ini lah. wkwkkw

Tripod udah terpasang sempurna. Secara default, posisi besinya lurus ke atas atau horizontal (buat posisi hapenya tiduran). Tapi di bagian "lehernya" terlihat ada celah kalau besinya bisa diputar ke samping kanan buat bikin hape jadi berdiri. Contohnya perhatikan gambar di bawah ini ya, Guys..

Nah, kejadian na'as itu terjadi pas aku lagi coba mutar besinya dari samping supaya lurus ke atas seperti semula. Pas lagi mau coba muter, besi itu memang agak keras, tapi sedikit kugunakan dengan tenaga supaya bisa , dan.....Plakkk......... besinya pun patah, membuat tripod ini terbelah menjadi 2 bagian!!!!


Ngeneesssss.................... Iya, gitu dah rasanya. Tapi jujur sih, pengen ketawa juga. Hahah
Tripod baru nyampe tadi siang, pulang kerja baru dicoba, eh langsung patah. Piye perasaanmu? Ya, meskipun harganya gak mahal, tapi tetep aja rasanya kayak kehilangan dia. Nyesek.

Awalnya pengen komplen ke penjualnya, tapi aku berpikir kembali bahwa mungkin ini terjadi karena kesalahanku sendiri. Terus juga ternyata memang gak ada garansi untuk Tripod ini. Hemm...

Setelah insiden ini terjadi, awalnya aku gak mau cerita sama orang rumah. Cuma curhat sama seorang temen lewat WA. Tapi daripada mereka nanti nanyain, akhirnya aku cerita juga. Berbagai pertanyaan pun dilontarkan. Kok bisa patah? Barangnya jelek kali? Harganya murah sih, dan apalah itu....
Kalau aku pribadi, punya jawabannya sendiri.

Kenapa bisa patah?
1. Karena ada rasa ketidaksabaran di awal.
Iya, kamu tau kan pas Tripod ini sampai di rumah, aku pengen buru-buru nyoba? Iya, ini ada kaitannya juga. Gitu sih menurutku. Hahah

2. Karena terlalu napsu.
Iya, akunya terlalu napsu pas muter besinya supaya lurus. Gak hati-hati, gak sabaran, dan gak mau pelan-pelan. 

3. Karena harganya murah?
Kalau menurut aku sih ya kualitas barang dengan harganya udah setara. Liat harga pasarannya, harganya sekitar Rp. 50.000.  Kalau dibilang barang murahan, tapi kenyataannya lumayan bagus kok Tripodnya. Dalam artian gak terlalu murahanlah. Mungkin ya memang penyebab patahnya karena akunya terlalu napsu pas muternya. Wkwkwk

Tapi yaudahlah. Semuanya udah berlalu. Tripodnya juga udah patah. Yang bisa dilakukan sekarang adalah berusaha nge-benerin, meski kalau pun bisa, gak akan kembali normal seperti semula. Tapi minimal bisa dipakelah.

Malam itu juga. Pulang kerja, bukannya makan, sholat, trus tidur, ini malah sibuk gituin Tripodnya. Iya, adek gak mau Tripodnya terbuang sia-sia, Bang!!!!

Utak-atik, utak-atik, bersama adik tersayang sampai jam 10 malem, belum ada tanda-tanda kalau Tripodnya bisa berfungsi. Tapi di otak ada sebuah ide buat lubang dibagian besi dalam selebar besi patahan, lalu melekatkan bagian yang patah dengan Lem. Namun pas dicoba, ternyata gak berhasil. wkwkkw...
Udahlah, ngantuk. Akhirnya tidur. 

Tapi keesokan harinya, ketika pulang kerja, adik kesayanganku memberikan kabar bahagia.

Aa: "Yang, tripodnya udah bisa tuh."
Me: "Sama Aa diapain, nih?"
Aa: "Aa lem aja pake powerblu. Tadi udah aa coba, udah bisa di hape Aa, cuma gak bisa diputer-puter lagi."

Tanpa basa-basi, aku pun langsung nyoba Tripod itu. Dan, oke............ bisa berfungsi dengan baik. Ya, meskipun masih rawan dan kudu hati-hati juga pakenya. 
Adikku ini emang the best lah pokoknya!


Intinya sih, kalau beli apa-apa, kita gak boleh kelewat seneng sampai gak sabaran. Trus juga kalau melakukan sesuatu harus hati-hati dan pakai perasaan. Eh tapi jangan pake perasaan terlalu dalem juga sih, nanti malah gak bisa move on. *ehgimana?

Cukup sekian kisah ini aku akhiri.

"Sampai jumpa di postingan berikutnya!"
Share:

5 comments:

  1. Sayang sekali... :( Sedih rasanya. Tapi tripod kecil begitu harganya memang rata-rata segitu kok. Malah kemarin aku beli yang persis begitu 35 ribu. Hehehe

    ReplyDelete
  2. Wah mbak... untung bisa dibenerin sama Aanya yah. Yang penting bisa kepake lagi :)

    ReplyDelete
  3. Untung bisa dibenerin ya, Mbak. Kayanya boleh juga tuh punya tripod kecil gitu. Enak ringan dan ringkes buat dibawa-bawa

    ReplyDelete
  4. tripod oh tripod..kebayang ngenesnya. Alhamdulillah bisa dibenerin ya mbak

    ReplyDelete
  5. meskipun murah tetep aja ada ngenesnya ya mba. hehe
    tapi untungnya punya ade kreatif sampe bisa benerin tripodnya.

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^

Scroll To Top