Hanya Sebuah Diary ......

Thursday, 6 April 2017

Kekurangan Pengemudi Transportasi Online yang Harus Dimaafkan

Pertama-tama, mari kita ucapkan syukur alhamdulillah atas kehadirat Allah SWT yang masih memberi kita nikmat sehat jasmani dan rohani sampai saat ini. Terlebih dengan hadirnya transportasi online yang semakin memudahkan kita dalam menjalani kehidupan ini.


Iya, akhirnya, manusia-manusia pengguna setia angkutan umum seperti bus dan kereta yang gak pernah diantar jemput sama pacarnya pake motor atau mobil sekarang bisa merasakan ada yang nganter jemput pake angkutan pribadi meskipun kenyataannya doi hanya kang ojek.

Semenjak ada transportasi online, aku merasa kehidupanku benar-benar berubah. Sekarang, kalau kemana-mana jadi gak ribet lagi. Gak pake mikirin jalanan mana yang harus dilewati untuk sampai ditujuan. Gak perlu ngemis-ngemis minta anterin Kakak atau temen. Gak perlu lagi bertaruh nyawa di angkutan umum yang supirnya kebut-kebutan buat kejar setoran. Dan yang paling terasa banget, gak perlu bingung gak ada angkot kalau harus pulang malam. Yap, transportasi online ini emang the best! Aku termasuk salah satu pengguna dari 3 perusahaan yang terkenal itu. Dari Gojek, Uber dan Grab.
Baca juga: Alive Museum: Tempat Seru Liburan Kamu
Tapi, dalam setiap kenikmatan itu pasti ada kekurangannya juga. Ada hitam ada putih. Ada baik ada buruk. Ada kamu ada aku. tapi kenapa harus ada dia juga?

Meskipun transportasi online membuat kita makin enak, gak bisa dipungkiri kalau ada yang gak ngenakin juga. Berbagai drama sering terjadi antara penumpang dan pengemudi transportasi online. Kejadian gini gak sedikit lho. Aku dan teman-temanku ternyata sering merasakannya juga. Tapi dari kami lebih banyak yang mengikhlaskan dari pada meributkan.

Entah kemasukan angin apa, aku jadi pengen sharing tentang pengalaman buruk dan baik selama menggunakan Transportasi online. Aku menggunakan layanan ini sejak tahun 2015, pas masa-masa layanan ini lagi ngehits.

Buat sesi kali ini, aku sharing tentang Kekurangan Pengemudi Transportasi Online yang Harus Dimaafkan dulu, ya. Kejadian ini yang pernah aku dan teman-temanku alami. Mari disimak!

1. Udah dikasih lebih tapi minta lagi
Waktu itu Bos besar ngirim paket melalui ojek online. Info dari dari si Bos, biayanya adalah sekian rupiah. Pas si kurirnya datang, aku memberikan dia uang yang udah dilebihin beberapa rupiah dari biaya aslinya. Tapi gak disangka-sangka, pas udah dikasih, si kurir itu malah minta ditambahin lagi uangnya. Padahal, jarak antar dia cuma dari FX senayan ke Sudirman. Deket, kan? Iya. Tanpa macet pula. Karena waktu itu bukan jam sibuk. Tapi yaudahlah, males berdebat, aku turuti aja apa maunya.
*padahal si bos nitipin uangnya ngepas*

2. Pura-pura gak tau kalau pake diskon
Jujur sih, aku masih terbilang baru pake Transportasi online dari perusahaan itu tuh. Pas ada promosi, ya tentu aja aku manfaatin dengan baik. Lumayan tuh 50%, broh! Ehtapi, pas udah sampai ditujuan, si pengemudi menagih biaya perjalanan dengan harga normal. Okelah, aku pikir mungkin kode promosi yang aku gunakan tadi gak berlaku (aku masih newbie Qaqa), makanya aku berikan uang sesuai yang ditagihkan dengan lebihan gak yang begitu banyak. Tapi, pas pengemudi udah ngilang, beberapa saat kemudian aku baru dapet notif dari aplikasi, ternyata biaya perjalananku emang dapet diskon 50%.

Aku cerita sama teman perihal kejadian itu. Lalu teman bilang, itu mah emang pengemudinya aja yang main curang, karena temen yang biasa pake aplikasi itu, tagihan kita terlihat jelas antara biaya sudah diskon dan biaya normalnya.

3. Jutekin penumpangnya pas tau ada diskon
"Udah capek-capek jemput dan nganter, eh ternyata pake diskon", mungkin itu yang ada di pikiran sang pengemudi yang mendapati kenyataan kalau biaya antarnya dapat diskon. Lalu penumpang tak berdosa yang diantar tadi langsung dicemberutin.

Bagi banyak orang, dapet diskon adalah rezeki yang luar biasa. Apalagi pas lagi dompet lagi tiris-tirisnya. Tapi kalau menikmati diskon terus malah dicemberutin sama pengemudinya ya tentu aja rasanya gak enak. Iyakan?  Padahal sih, aku bukan tipe yang 100% menikmati gratisan. Kalaupun ada diskon, aku tetap ngasih walaupun gak seberapa.  

4. Minta pembayaran cash aja
Untuk mengindari drama soal biaya pembayaran, emang paling enak pake pembayaran Non-Tunai. Abis dianter, bilang makasih, langsung bisa cus kabur. Gak pake susah-susah nyari uang cash dan nunggu kembalian. Tapi sedihnya, kadang ada pengemudi yang minta dibayar pake cash aja. Alasannya karena, "Daritadi pada pake non tunai mulu, jadi saya gak punya uang cash dan bensin tiris." Hem, gitu. Iya, gitu. Yaudah, kesian juga keknya.

5. Udah nunggu lama tapi tak kunjung tiba
Ada acara jam 7. Order ojek dari jam setengah 6. Nunggu setengah jam, katanya bentar lagi ya, masih di jalan. Kemudian waktu berlalu dan nunggu udah hampir satu jam. Pas ngecek aplikasi, ternyata orderan udah dibatalin sepihak sama pengemudinya. Alasannya? Saya gak bisa ke sana, soalnya macet banget, Mbak! Ada yang gitu? Adaaaaa............. Ini semacam udah setia, tapi masih diselingkuhin juga!
                        
6. Kena denda tanpa melakukan kesalahan
Biaya dendanya emang cuma Rp. 5.000,- Tapi, yang bikin nyesek, udah nunggu lama-lama, tau-tau dibatalin sama pengemudinya, terus malah kita kena biaya denda yang harus dibayar pada perjalanan selanjutnya. WOY! 

Salah satu perushaan transporasi online yang itu-tuh, emang menggunakan sistem denda atau biaya pembatalan yang dibebankan pada penumpangnya kalau kita order ojek motor atau mobil, lalu membatalkannya dengan waktu yang sudah lebih 5 menit dari waktu pemesanan. Menurutku ini bagus, jadi si pemesan gak bisa semena-mena memesan lalu membatalkan pemesanan. Tapi yang bikin nyesek adalah kalau si pengemudi yang batalin dengan alasan yang gak jelas. Terlebih udah nunggu lama, jauh dari 5 menit.

Emang sih, kejadian begini bisa kita laporkan ke pihak perusahaan, lalu biaya tersebut akan diganti, masuk ke saldo kredit. Tapi perusahaan hanya menanggung 3x aja.  Selebihnya, uangnya itu gak diganti. Gitu sih, pengalamannnya.

Yap, kira-kira itulah kejadian ngeselin yang pernah aku dan beberapa teman alami ketika menggunakan transportasi online. Tapi nih, meskipun demikian, insha allah kami ikhlas memaafkan para pengemudi yang terbilang ngeselin itu. Tentu aja dengan catatan, semoga gak ketemu lagi dengan pengemudi kayak gitu. 

Alhamdulillah pula, aku jarang dapetin pengemudi yang ngeselin. Lebih banyaknya bertemu dengan pengemudi yang benar-benar niat mencari rezeki dan memberikan pelayanan baik untuk penumpangnya. Makanya aku masih tetap setia menggunakan transportasi online.

Meski demikian, drama-drama yang terjadi pada transportasi online gak semuanya berasal dari pengemudi, tapi ada juga yang emang dipacu dari si penumpang atau pemesan ojek online tersebut. Jadi, siapapun kamu, mohon jangan merasa tersudutkan.

"Tipe-tipe para pengemudi transportasi online itu beda-beda. Pastinya emang ada yang kurang baik, tapi banyak pula yang sangat baik."

Nantikan cerita kebaikan para pengemudinya di postingan berikutnya ya, Gaes!
Share:

11 comments:

  1. aku pribadi, lebih suka bayar non tunai, mengindari susah kembalian. Dan untuk tip, aku liat2 orangnya dulu, kalo orangnya ngeluh karena kita pakai diskon, gak aku kasih tip.

    Padahal, aku bayarnya gini, misalnya tarif sebenarnya 15K, karena diskon jadi 10K. Nah, 10K aku bayar paka non tunai, aku lebihin 5K pake cash.

    Tp kalo orangnya udah ngedumel karena kita pake diskon, ya gak aku lebihin wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gitu biasanya. CUma kadang tetep ngasih ke yang ngedumel. Semcam terpaksa gitu. WKwkw

      Delete
  2. Wah, miris juga ya, mbak. Pengemudi transportasi online dan offline memang punya karakter masing2 ya. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYap bener. Pokoknya mah ada yg baik, ada yg enggak. Gitu aja dah.

      Delete
  3. Transportasi ini memang suatu trobosan yang epic bgt sih mnrtku. Terlebih dg angkutan umum yg kian hari bukan semakin baik malah stagnan aja.
    Pasti ada plus minusnya, tapi kembali ke pengemudi dan penumpangnya itu sendiri sih

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah selama saya pakai transportasi online belum pernah ngalami itu semua sih (dan semoga tidak akan hehe)

    tapi yg masalah pembayaran cash itu pernah dialami sama temen. dia order buat orang tuanya, nah udah dibayar online pakai saldo yg ada di akun-nya. trus pas sang ortu udah sampai tempat tujuan katanya ditagih lagi (minta uang cash) *miris

    ReplyDelete
  5. Transportasi online juga terasa banget memberikan kemudahan untukku mbak. Tp belum pernah ngalamin kaya yg mbak alamin. Alhamdulilah. Makasih sharingnya mbak, jd bsa lebih mawas diri dan gak kaget kalau misalkan kejadian. Hehehe

    ReplyDelete
  6. Gw jarang-jarang pake transportasi online. Jadi nggak pernah ngalamin kekurangan2 itu. Soal ngasih tip juga rata-rata pada nerima dan nggak ngeluh.

    Pernah ada yang ngeluh karena gw nggak tau jalan ke tujuan. Supirnya jadi agak ngedumel sendiri

    ReplyDelete
  7. Aku jarang banget sih ngalamin kejadian yang gak ngenakin pas pesen ojek online. Kebanyakan abangnya anteng pas di jalan, gak banyak tanya atau ngobrol. Jadi aman lah ya.

    ReplyDelete
  8. Mungkin hanya segelintir orang yang begitu tapi itu pula yang menyebabkan pandangan buruk ke pengemudi2 lain yang benar2 ikhlas cari duit.. Tapi namanya juga kerja di dunia jasa ya seperti itu sih.. tetap pelayanan yang harus diutamakan.. Semoga aja pengemudi2 nakal seperti itu cepat sadar.. :D

    ReplyDelete
  9. Eh kok gitu sih? Untungnya aku nggak pernah ketemu sama driver-driver nakal ini. Temenku sih pernah, udah nungguin, belum dijemput eh udah difinish aja sama si driver.

    Kalau aku sih mending selalu pake saldo biar ga dramaaa. Misal masih diminta cash, ya bilang aja, kan dari awal saya udah non-tunai pak~

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^

Scroll To Top