Sabtu Subuh di Kawasan Mangga Besar Kala Itu

Udah setahun lewat cerita perjalanan seru waktu ke Pulau Seribu dan Pengalaman nginep yang tidak menyenangkan itu. Tapi, ada 1 lagi cerita yang gatel banget ingin aku ceritakan di sini juga. Meskipun sedikit memalukan, tapi gapapalah ya buat kenangan dan pelajaran yang mungkin bisa diambil hikmahnya~
Ilustrasi by: @RaNurri
Seperti yang aku tulis di postingan yang lalu, sebelum melakukan perjalanan ke Pulau Kotok di Kepulauan Seribu, aku memutuskan untuk menginap di salah satu penginapan yang ada di kawasan Mangga Besar. Aku menginap di sini sendirian dengan modal keberanian aja. wkwk

Pertimbanganku mencari penginapan di sini karena aku gak berani di rumah sendirian. Kebetulan yang lain pergi ke Tegal. Trus juga jarak dari rumah ke Pelabuhan Sunda Kelapa sangat jauh, aku gak mungkin berangkat dari rumah tengah malam kan? Terlebih, harus udah di pelabuhan jam 6 pagi. Akhirnya, aku mencari penginapan, dan mendapat kamar hostel di kawasan Mangga Besar, (gak jauh dari lokasari square) karena lokasinya sangat terjangkau menuju Pelabuhan.

Ceritanya berawal dari sini............

Selesai jam kantor, aku memutuskan untuk bareng se-mobil dengan salah satu temanku karena jalan kita searah. Awalnya aku gak mikir macem-macem. Tapi pas aku bilang mau bareng sampai Mangga Besar, aku langsung diintrogasi. 

WAH, KAMU MAU NGAPAIN KE MANGGA BESAR??? Ini orang sekantor langsung heboh pas tau aku mau ke Mangga Besar. Perempuan, Malem-malem, Sendirian. Huh! Lokasi yang aku tuju pun berada di sekitaran Lokasari.  Trus Mereka pun bilang kalau kawasan Mangga Besar ini cukup terkenal dengan "hiburan malam", tempat esek-esek hingga Penjaja Cinta. 

DAN SUMPAH YA, AKU BENERAN BARU TAU!!! Aku pun langsung kaget juga dong. Aku gak bilang kepada mereka kalau aku mau nginep. Takut malah jadi runyam dan pasti mereka bakal mikir yang aneg-aneh kan.

Perdebatan batin pun di mulai. Seriusan nih? Gimana, ya? Gapapa kali, ya? Toh, aku kan gak niat macem-macem. Lagi pula, Penginapan itu udah di booking, dan udah bayar. Lagian, lokasi penginapan yang terjangkau, tersedia dan gak jauh dari Pelabuhan Sunda Kelapa ya cuma ada ini aja. Akhirnya aku pun memutuskan tetap nginep di daerah sini. So' aku datang ke tempat ini kan memang cuma sekedar singgah, numpang tidur dan setelah sholat Subuh pun aku langsung berangat, 

Nah, Cerita kejadian tidak menyenangkan di penginapan bisa kalian baca di sini ... 
Pengalaman Duka di Airy Taman Sari Mangga Besar Sebelas 36 Jakarta
Setelah Drama kamar penginapan yang sangat mengecewakan, ternyata aku harus mengalami kejadian seru lagi.

Setelah sholat subuh, aku langsung bergegas keluar penginapan. Karena aku butuh sesuatu yang harus kubawa, aku mampir ke Alfa Mart yang gak jauh dari penginapan. Langit masih gelap seperti malam. Kondisi jalanan sepi. Banyak banget mobil-mobil bagus yang parkir di sini. Hahah.. Posisi Alfa ini dekat jalan raya. Nah, aku juga sengaja memesan ojek online di sini biar lebih merasa aman nunggunya.

Di depan Alfa Mart ada seorang ibu ibu yang jualan jajanan kue basah gitu. Aku sempat  mau beli sesuatu, tapi ternyata dia gak jual. Akhirnya aku gak jadi beli. Trus langsung deh order ojek online melalui ponselku.

Pas lagi nunggu jemputan ojek online, tiba-tiba datang seorang perempuan paruh baya yang agak "tomboy" gitu duduk di samping ibu ibu yang jualan. Mereka bisik-bisik sambil beberapa kali ngeliat ke arahku. Duh, perasaanku langsung gak enak gitu kan.

Tak lama kemudian....

Si Ibu: Nungguin siapa?
Aku: Lagi nunggu gojek, Bu. 
Si Ibu: Oh.... Kalo nungguin Prima, bayar parkir ya di sini.
Aku: Saya lagi nunggu, gojek, Bu. (Dalem hati: APAAN ITU PRIMA???)
Si Ibu: Iya. Bayar pakir di sini. 10 ribu aja. 

Aku inget-inget uangku, kalo gak salah aku gak ada uang 10 ribu. Trus aku mikir dong. Lah, ini ojek dateng juga belum. Dan kami kan gak pake parkir juga. Kok suruh bayar? Trus pikiranku langsung kacau kemana-mana. Yang paling aku takut adalah dia bakal minta lebih dari yang disebutkan. Tampangnya juga preman banget gitulah. Huhuhu

Akhirnya, sebelum ojolku dateng, aku memutuskan untuk pindah tempat, meninggalkan alfa mart ini sambil chat abangnya, supaya lebih cepet datengnya. Nah, pas aku lewatin Ibu-ibu itu, dia ngeliatin dan aku bilang aja, "saya nunggu ojeknya di sana (sambil nunjuk jalan depan)" dan berjalan cepat. 

Kemudian dia bilang, "Eh, sini bayar dulu."

Aku gak gubris dan tetep jalan cepat. Trus di sebrang aku, papasan ada Bapak-bapak yang lagi jalan. Kemudian si Ibu itu teriakin bapak-bapak itu sambil bilang, "Eh, itu dia lagi nunggu Prima tuh."

ASTAGHFIRULLAH, sumpah aku deg degan banget, takut dikejar dan pikiran kacau kemana-mana. Syukur alhamdulillahnya, bapak itu gak nanggepin ibu-ibu itu, walau dia sempat liat ke arah aku juga. Aku percaya, itu pasti bapak-bapak baik.

Setelah jalan lumayan jauh, aku melihat ke belakang, memastikan Ibu-Ibu itu udah gak ada. Aku berhenti dekat sekumpulan driver ojol. Ya, berharap di sini aman, atau kalau ada apa-apa, mereka bisa nolongin. Sambil celigukan liat lingkungan sekitar, aku chat dan telpon driver ojol yang belum datang juga. "PAK TOLONG LEBIH CEPAT YA."

Gak lama, akhirnya ojol itu dateng. Alhamdulillah tenang! Kami langsung menuju pelabuhan yang di sudah ada Kak Yos dan teman-temannya. Pas udah kumpul dengan mereka, aku merasa tenang dan lega banget.
***

Menginap sendirian di sebuah tempat menurutku adalah keputusan yang berani. Iya, aku merasa berani. Tapi, Walaupun berani, ternyata menghadapi kejadian kayak gini bikin aku trauma juga. Ya, walaupun ini kayak masalah kecil banget sih. Tetep aja, ini mengerikan bagiku. Tapi syukur alhamdulillah, aku masih di lindungi Allah SWT.

Beberapa minggu setelah kejadian ini, aku cerita kepada temanku. Yang paling bikin aku penasaran itu PRIMA. Apaan sih PRIMA itu? Dia gak tau artinya apa. Lalu salah satu temanku nyeletuk, "Maksudnya Pria Malam kali?" - Lah, iya. Bisa jadi. Si Ibu menganggap aku mau dijemput sama Prima ini. Makanya dia minta duit ke aku? Duhelaaaahhh.....

Kejadian ini jadi pelajaran yang berharga banget buat aku deh.

  • Kalau menginap disuatu tempat memang harus liat lokasi dan keamanannya dulu.
  • Sebisa mungkin, usahakan jangan sendirian. Apalagi kalo pas pagi buta, jalanan sepi pula.
  • Saat menunggu, lebih baik berada di tempat aman, seperti di dalam alfa mart nya aja. Salahnya aku, malah nunggu di luar alfa.

Tapi yaudahlah, ya. Semuanya sudah terjadi. Semoga kejadian ini tidak akan terulang lagi.

Terlepas dari itu semua. Ya, meskipun sempat kecewa dan dikuasai rasa takut, alhamdulilah perjalananku ke Pulang Seribu lancar tanpa hambatan. Kami tetap bersenang-senang menikmati liburan singkat nge-camp di Pulau Kotok Kepulauan Seribu.  Nah, kalau mau baca keseruannya,  bisa intip di postingan ini, yak!
"Kemah Pertama di Pulau Kotok Kepulauan Seribu"

No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^