Subwow Hostels Bandung - Penginapan Low Budget

Subwow Hostels Bandung Penginapan Low Budget - Demi menghemat budget traveling, banyak nih para traveler yang menginap di hotel, hostel, atau penginapan lain yang low budget. Alasannya ya biar biaya yang dikeluarkan gak membengkak. Lagi pula, penginapan ini hanya akan menjadi "tempat singgah" usai kita main atau jalan-jalan. Tapi kalau memang udah menyiapkan budget lebih, booking hotel mahal pun gak masalah sih. Ya, balik lagi ke kita masing-masing~


Beberapa waktu lalu ketika kembali ke Bandung, aku coba menginap di Subwow Hostels. Awal tau Subwow hostels ini karena salah satu teman blogger pernah menginap di sini. Karena penasaran, akhirnya aku coba juga!

Lokasinya berada di Jl. L. L. R.E. Martadinata No.207, Cihapit, Kec. Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat. Subwow Hostels ini berada dalam 1 tempat/bangunan Grand Tebu Hotel. Kalau kita menggunakan Maps, kita akan ditujukan ke depan Grand Tebu Hotel. 

Saat baru sampai, aku juga agak bingung nih kenapa malah sampai di depan Grand Tebu Hotel. Karena awalnya gak tau dimana lokasi Subwow Hotel, aku sengaja masuk ke Lobby Grand Tebu Hotelnya untuk bertanya. Setelah itu baru diarahkan ke Subwow.
Jadi lokasi Subwow Hostels ini berada di bagian bawah/basement Grand Tebu Hotel. Dibagian kanan lobby, ada tulisan Subwow Hostels yang mengarah ke tangga yang mengarah ke bawah. Kita tinggal turun aja ke bawah, langsung ketemu Lobby nya. 

Alasanku memilih Subwow Hostels ini karena kalau aku menginap atau tidur sendirian, aku gak terlalu suka dengan ukuran kamar yang kasurnya double,  'besar' atau yang pandangannya luas. Jadi ya pilih yang minimalis aja. Kecil sih. Yang penting gak pengap dan kamar mandi di dalam.

Kesan pertama pas sampai di Subwow Hostels: Menyenangkan nih!
Malam itu aku tiba di sini sekitar jam 1 malam. Alhamdulillah petugasnya sigap menerima tamu yang datang, alias gak ketiduran. Katanya sih memang standby 24 jam. Kalaupun sedang tidak di meja resepsionis, biasanya lagi mengerjakan sesuatu di belakang.

Proses Check-in berlangsung dengan cepat. Data yang diminta tentu saja KTP dan uang deposit sebesar Rp. 50.000 yang nanti akan dikembalikan ketika kita check out. Trus nih, kita diberikan kartu akses sebagai kunci untuk masuk kamar. Iya, jadi kuncinya sistem tap gitu. Canggih kan? Canggih dong! 


Di area lobby yang tidak terlalu luas, AC-nya berasa dingin banget. wkkww. Trus ada kursi dan meja untuk nyantai-nyantai atau makan dengan alunan musik dengan suara tipis-tipis nan menenangkan. Di juga tersedia Dispenser. Jadi gak usah takut kehausan karena kita bisa bebas refil air mineral di sini. 


Pas masuk kamar, ini memang wow sih. Kasurnya springbed kek di hotel mevvah dengan ranjang yang lumayan tinggi. Di kasurnya ada bantal dan selimut. Trus ada TV dan semacam meja dinding gitu. Di bagian pintu ada ada space buat sangkut baju juga. Sebagai pelengkap menjaga kebersihan, ada Tempat sampah dan handuk keset. Ini keset sangat berguna lho! 

Pas masuk Kamar mandinya ternyata dilengkapi dengan shower yang ada air panas/hangat dan dingin. Trus pake closet duduk lengkap dengan selang spraynya. Minusnya nih, kita gak dapat handuk, sabun dan shampo.

Untuk ukuran kamar minimalis buat sendirian, Menurutku kamar mandinya masih oke sih untuk standar pemakaian sendiri. Cuma posisi showernya di depan pintu banget. Jadi ya kalau pintunya gak ditutup, air bakal nyebar kemana-mana dekat kasur. wkwk


Kamar ini gak dilengkapi AC lho. Cuma ada hexos yang menyala di kamar mandi dan di dalam kamar. Tapi asli ya, di kamar dinginnya kayak pake AC. Aku aja sampe kedinginan banget sih :( Dan Usut punya usut, aku baru sadar kalau dinginnya AC dari luar itu masuk ke kamar melalui celah lubang yang ada di Pintu. 

Masih di dalam kamar nih. Bagian samping dekat pintu, ada gordeng yang menutupi. Kupikir tadinya ini cuma hiasan aja wkwk. Tapi ternyata gordengnya bisa dibuka. Dan Kalau dibuka, kita jadi bisa ngeliat ke luar. Begitupun sebaliknya yang di luar. Nah, tiati nih kalau pas tidur jangan sampai grasak-grusuk atau bikin gordenya kebuka. Bisa-bisa keliatan orang dari luar.

Keamanan di dalam kamar menurutku aman-aman aja. Tentu saja dari dalam kamar kita ngunci pintunya. Jadi walaupun dr luar ada yang mencoba buka menggunakan kartu akses, tetep aman kalau kita 'ctek' kunci pintunya. 


Dengan ukuran kamarnya yang minimalis dan harganya yang terjangkau banget, menurutku hostel ini udah oke banget. Petugasnya ramah dan Sigap banget. Tapi tentu aja ada kekurangan dan kelebihan lainnya. Nah, beberapa hal yang harus kalian tau:

Lokasi Strategis. Pinggir jalan banget dengan kondisi sekitar jalan yang cukup ramai dan lengkap. Banyak tempat makan dan stasiun terdekat bisa ke Stasiun Kiaracondong.

Gak Bisa Sholat di Kamar! Jadi ceritanya kiblat ini melintang di antara kasur dan TV. Di kamar yang aku pilih jadinya gak bisa sholat di kamar karena spacenya hanya lebar 2 ubin. Nah ini gak tau kalau tipe kamar lainnya. Barangkali ada yabg cukup space untuk sholat di kamar. 
 
Kunci Kamar Menggunakan Access Card. Nilai plus dari hostel ini, buka kamarnya gak pake kunci manual. Tapi pakenya Access card kayak di hotel hotel berbintang gitu. 

Gak Dapat Peralatan Mandi. Handuk, sabun, shampo, sikat gigi dan pasta gigi usahain bawa sendiri ya kalau mau nginep di sini. Tapi kalaupun kalian gak bawa, pihak hostel mempersiapkan juga namun harus membayar uang lebih.

AC Central dari luar. Jadi di dalam kamar kita gak ada AC-nya nih. Tapi gak usah khawatir karena kamar tetep berasa dingin karena kita tetap kebagian dinginnya AC dari sela-sela lubang yang ada di pintu. Kalau buat aku, kamar berasa dingin banget yang beneran bikiin kedinginan wkwkw. 
 
Tersedia Air Panas. Tim yang takut air dingin pasti senang nih. Di kamar tersedia air hangat/panas. Mandi jadi aman-aman aja. 

Ada TV, tapi gak ada remot (?) wkwk Kalau ini aku gak tau ya sebenernya TV nya bisa nyala atau enggak. Yang pasti gak ada remote nya. Jadi akupun gak utak-atik apakah sebenarnya TV ini nyala atau enggak. Kalau kalian nginep di sini dan butuh nonton TV, bisa tanya ke petugas aja!

Kalau kurang Beruntung, dapat kamar yang 'berisik'. Sebenernya suasananya tenang dan damai biasa gitu. Kamarku jeda 2/3 pintu dari resepsionis. Jadi aku ngerasa biasa, suasana tenang dan sama sekali gak berisik. Tapi dapet cerita dari teman yang pas nginep dapat kamar pojok, katanya berisik. Kayak ada suara mesin cuci gitu.  Kalau soal ini, bisa rikuest aja ke petugasnya minta kamarnya jangan mojok. Asal ada kamar yang tersedia, pasti dikasih kok! 

Ada 1 colokan listrik dan 4 Saklar untuk lampu kamar mandi, Hexos, dan 2 lampu dekat kasur. Buat kalian yang gak terlalu suka terang namun takut gelap, bisa nih cukup nyalain lampu kamar mandi aja. Udah bikin nyenyak tidur. Atur lampur mau terang atau redup juga bisa. 

Ada Dispenser, Gak usah takut kehausan! Di dalam kamar emang gak dapet air mineral, tapi di dekat resepsionis ada dispenser kok. 

Susah Sinyal tapi Ada WIFI nya! Ini sangat membantu kita banget nih! Hostelnya dilengkapi wifi. Id & Passwordnya udah tertempel di access card yang petugas berikan. Jaringannya lumayan stabil, walau kadang suka ilang. 

Kebersihannya, ya mohon tidak disamakan dengan hotel bintang 5 yak. Wkwkwk. Menurutku kebersihan di kamar cukup terjaga kok.  Si Tetehnya juga rajin ngepel euy di lorong-lorong nya.

Kamarnya Kecil, Pengap Gak? Awal-awal aku ngerasa agak pengap sih emang. Ternyata itu karena hexos nya  gak dinyalain. Mungkin itulah gunanya hexos. Maklum lah karena gak ada jendela dengan angin bebas~

Area Santai. Gak cuma di dekat resepsionis aja. Area santai atau komunal juga ada di bagian dalam dekat kamar. Nah di sini juga ada permainan panahan. Jadi kalau mau santai-santai sambil makan minum atau ngobrol, bisa sambil main-main juga!


Trus, nginep di Subwow Hostels berapaan nih permalam?
Rate harganya itu start from Rp85.000 sampai Rp400.000 an. Ya lebih kurang segitu karena Harganya beda-beda sih tergantung tipe kamar yang dipilih, pas kapan dan dimana kamu nge-bookingnya. Syukur-syukur pas ada promoan di aplikasi-aplikasi gitu, jadi bakal lebih hemat lagi kan? 

Tipe kamarnya pun beda-beda. Ada yang Single Private room dengan kamar mandi di dalam seperti yang aku booking. Ada yang  Single Sharing Bedroom atau Room Sharing yang bisa berdua, bertiga atau berempat. Harganya juga beda-beda nih. 

Pas kemarin aku nginep, aku pilih Single Private Room  dengan harga Rp207.000 untuk 2 malam
Ini harga diskonan yang aku dapat dari tiket.com. Lumayan banget lah ini untuk menghemat budget juga ye kan. 

Oke. Jadi segini dulu review ala-ala nya. Tar kalau ada yang kelupaan, langsung ditambahin lagi deh di sini. wkwk

Subwow ini cocok banget untuk kalian yang mau menghemat budget penginapan,  nyari lokasi yang strategis, nginep bareng temen-temen, atau yang takut tidur sendirian. Soalnya nginep di sini gak berasa sepi walau tidurnya sendirian. Jadi ya nyaman, tenang dan aman aja gitu. 

Intinya sih, dengan segala kenyataan, kekurangan dan kelebihan yang ada, hostel ini bisa jadi rekomendasi juga kalau butuh penginapan di Bandung.  So' kalian juga bisa cobain.

Next aku penasaran nih sama Grand Tebu Hotel yang ada di depannya itu. Ya semoga aja next trip Bandung  bisa nginap di sana sekalian bikin review ala-ala gini. hihi.

Ohiya, 2019 lalu, aku juga sempat ke Bandung dan coba menginap di 'hotel capsule' yang lagi hits. Namanya Inap At Capsule Bandung.  Cerita lengkapnya klik link di bawah ini, ya!

2 comments:

  1. Wah, 2 malam dapat harga 200ribuan, lumayan banget, Nuy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih karena pas lagi ada promo juga wkkwkw

      Delete

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^