Drama Pelihara Kucing di Kosan

Share:

Awal pindah kost Agustus lalu, aku menemukan ada sekitar 4 kucing yang suka main dan nyari makan di kost. Biasanya mereka cuma numpang lewat, numpang tidur atau 'ngacak-ngacak' sampah demi menemukan puing-puing makanan sisaan penghuni anak kost. Kadang pas pagi hari, siang bahkan tengah malam. Nah, tengah malam ini dia suuka 'nebalikin' tong sampah yang bikin aku jadi kaget!

Source: Canva

Karena merasa kucing-kucing ini kelaparan, akhirnya aku berinisiatif beli makanan kucing + menyediakan tempat makannya juga. Jadi, sebelum berangkat kantor, udah aku sediakan makanan kucingnya. Trus pulang kantor, aku refil lagi tempat makanya.

Sekitar sebulan berjalan, gak ada lagi tuh kucing yang 'nebalikin' tong sampah. Tidur jadi nyenyak juga gak kaget. Aku mikirnya sih ya karena makanan dia tersedia, jadi dia gak bar-bar nyari makanan di tong sampah. 

Hingga suatu siang,  Ibu kost bilang.............

"Nurri, ini ngasih makan kucingnya di bawah aja, ya. Soalnya jadi banyak kucing yang suka datang ke sini. Gapapa, ya?"

Trus juga ada tetangga kost nyautin,

"Iya, kayaknya gara-gara disediain makanan di sini, dia jadi betah dan suka datang ke sini. Kucing yang datang juga jadi banyak. Trus Suka pup dan pipis sembarangan." - Tetangga kost yang kemudian kutau kalau dia yang manggil ibu kost ke atas dan ternyata gak suka kucing.

Aku yang waktu itu lagi santai-santai di kost-an jadi langsung mikir juga, "Lho, aku ngasih makan kucing jadi permasalahan ternyata?" Trus langsung aku sampaikan ke Ibu kost juga mengenai alasan kenapa aku menyediakan makanan kucing. Ya, utamanya biar dia gak 'nebalikin' tong sampah pas pagi buta. Karena itu beneran bikin kaget dan gak bisa tidur.

Ibu kost coba memahami, dan aku setuju untuk gak ngasih makan ke kucing lagi. Ya saat itu aku cuma bisa berdoa semoga dia dapat banyak makanan di tempat lain. Jadi gak kelaperan, dan gak bikin kaget orang pas tengah malam.

Beberapa Bulan Kemudian,
Aku lupa tepatnya di bulan apa, tetangga kost yang posisinya di depan kamar tetangga kost yang gak suka kucing tiba-tiba 'punya' kucing. Awalnya aku sempat kaget gitu. "Lah, abis perkara aku gak boleh ngasih makanan kucing malah ada yang pelihara kucing?" Wkwkkww bodo amat dah!

Awal-awal, kucing ini emang dikunciin di dalam kamar aja. Kalau si mbaknya kerja, ya kucingnya di dalam aja. Kecuali pas mbaknya pulang kerja atau pas weekend di lepas disekitaran kost. Kadang suka masuk-masuk kamar aku. Menurut aku sih ya fine-fine aja. Aku merasa kucingnya bersih dan gak mengganggu. Bahkan merasa terhibur karena suka ada tingkah lucu dari kucingnya.

Setelah adanya kucing
Ketenangan itu gak berlangsung lama sih wkwkkw. Satu atau dua bulanan setelah pelihara kucing, mbaknya mulai cuek. Kucingnya gak dikunciin di kamar lagi, jadi dilepas disekitar kamar kost aja. Pas dia lagi kerja, kucingnya ngeong-ngeong kelaperan banget karena gak ada makanan. Pun saat malam hari pas dia tidur. Kucingnya di luar kan. Trus tengah malam kucingnya ngeong-ngeong kelaperan. Sumpah ya kasian!

Parahnya, si mbak nginep di rumah temannya, tapi kucingnya dibiarkan gitu aja. Kami yang ada di kostan sampe keganggu banget karena kucing ini kelaperan dan gak berenti ngeong-ngeong. Setiap penghuni kos di deketin sama si kucing seolah minta makan. Tapi kucing ini tipe yang makannya agak susah. Jadi gak semua makanan yang kita kasih mau dimakan sama dia.

Menjadi Ibu dari 4 anak
Drama kucing makin menjadi pas dia hamil dan melahirkan 4 anak. wkwkw Ya masih seperti yang sebelumnya, aku lihat induknya ini masih kayak 'kurang makan'. Ngeong-ngeong lama dan panjang dulu baru akhirnya si mbak buka pintu kamar dan ngasih dia makan.

Nah, pas dia udah punya anak. Aku pernah liat dia 'berantem' sama anaknya. Kalo anaknya deketin, dia langsung galak gitu. Usut punya usut, ternyata anaknya ini mau nyusu, tapi induknya gak mau. Kenapa gak mau? karena emaknya ini lagi dalam keadaan laper. Iya, soalnya si mbak pemilik kucing pernah bilang begitu.

Anak kucingnya ini awalnya selalu dikunciin di dalam kamar. Tapi ya akhirnya dilepas bebas juga disekitar kostan. Nah, anak kucing yang tadinya ada 4 pun jadi tinggal 2. Gak tau ya itu anak kucing yang 2 kemana gitu. Anak kucing ini masih lucu-lucu sih, tapi dia masih pup sembarangan. 

Gak Pernah Dimandiin kali ya?
Awal-awal, aku masih membiarkan induk dan anak kucingnya masuk ke kamarku. Kadang aku juga main-main sama mereka. Namun setelah negara api menyerang, aku gak izinkan lagi mereka menginjakkan kaki di kamarku. Ampun ya, bau banget soalnya!

Kadang aku gak paham juga kenapa kucing ini bisa bau banget kayak gini. Waktu di rumah, banyak kucing liar yang datang dan pergi. Suka ndusel atau deket-deket aku, tapi aku gak merasa dia bau. Kalau pun bau, gak sebau ini juga.

Parahnya, kamar si mbak juga bau banget. wkwkw. Misal aku balik kerja, dia belum pulang. Aku gak nyium bau apa-apa. nah, pas dia pulang kerja dan buka pintu kamarnya, duhhhhhhhh, sumpah aromanya udah beda. Dan ternyata gak cuma aku yang merasakan, tapi tetangga juga bilang demikian!

Kucingnya Cacingan
Yang bikin kasian banget adalah  ternyata si induk kucing ini cacingan. Pas pulang kerja, aku pernah liat seperti ada sesuatu gitu persis di depan kamar aku. Warnanya kemerahan dan ada putih-putih, sekilas seperti makanan berkuah yang gak sengaja tumpah. Setelah aku perhatiin, TERNYATA ITU ADA CACING!!!!

Errggghhhh, aduh sumpah geli banget! Di sini aku baru tau kalau itu ternyata muntahan kucing. Aku juga baru tau kalau kucing cacingan, di muntahannya itu cacingnya bener-bener ikut keluar. Karena gak tahan, aku terpaksa manggil ibu kost dan akhirnya ibu kost bersihin. Beberapa hari setelahnya, ada tetangga kost juga cerita. Ternyata kucing ini emang suka muntah dan ya cacingnya itu keluar.  KASIAN YA ALLAH!

Ditinggal Mudik
Klimaksnya adalah beberapa minggu lalu, si mbaknya ini mudik. Kucingnya ditinggal di dalam kamar. Waktu itu hari Rabu. Siang hari pas aku di kosan, aku liat dari jendela kamarnya, kucing-kucing ini seolah mau keluar. Malamnya, sekitra jam 8-an, si induk kucing tau-tau ada di luar sambil ngeong-ngeong seperti teriak gak jelas gitu.

Kami yang di kostan jadi panik. Ini kucing kenapa? Kok tiba-tiba ada di luar? Kok ngeong-ngeongnya beda?  Dia gak berenti ngeong sampai jam 11 malam

Akhirnya aku kirim pesan ke WhatsApp mbaknya, menanyakan keberadaan dia dan memberitahu soal kucingnya ini. Trus aku kaget banget pas tau kalau ternyata dia lagi mudik. Dan ketika kutanya kapan pulang, dia bilang baru pulang hari Sabtu. Jadi, hari Rabu, kamis, jumat, sampai sabtu yang ntah jam berapa kucing ini seperti tidak ada pemiliknya.

Aku sempat bilang ke si mbaknya, "Waduh kasian ya. Kenapa gak di titip ke petshop aja?" Tapi gak direspon.

Jam 12 malam, kucing ini masih teriak-teriak gak jelas. Seluruh anak kost yang belum tidur akhirnya keluar kamar semua. Kami gak bisa tidur dan akhirnya ngumpul di luar udah kayak meeting gitu. Karena kami pikir ini induknya mau ketemu sama anaknya, akhirnya kami bukain pintu kamarnya dengan kunci cadangan dan ngunciin semua kucingnya di dalam kamar. Tapi gak lama, induknya udah ada di luar lagi. TERNYATA DIA KELUAR LEWAT LUBANG VENTILASI yang lumayan tinggi lho padahal.

Ibu kost yang rumahnya persis di bawah kami juga akhirnya turun tangan. Besok paginya, Anak-anak kucing yang masih terjebak di dalam kamar pun akhirnya di lepas. Jadi ya mereka dibiarkan berkeliaran aja gitu. Trus jendela kamar di buka biar mereka bisa keluar masuk kamar karena makanan kucing mereka ada di dalam. 

Selama si mbak masih mudik, ya itu kucing penuh drama-drama seperti kurang kasih sayang. Kadang kayak kelaperan juga walau padahal ada makanan kucingnya. Tapi dari yang aku tau si induk emang lebih suka makanan yang basah. Sedang makanan yang tersedia itu makanan kering.

Terus Sekarang Masalah PUP nya!!!
Ini bener-bener membuat aku terganggu, aahhh!!! Aku yang suka buka pintu kamar biar adem, jadi gak bisa bebas buka pintu kamar. Awalnya keganggu sama aroma gak sedap dari kucingnya, sekarang keganggu sama bau pup nya!

Jadi si kucing ini gak disediakan tempat pup! Kost kami berada di lantai 2 dengan lantai ubin semua. Gak ada pepohonan, tanah, apalagi pasir. Nah, si induk kucing ini jadi pup sembarangan kan. Kadang di pojokan, kadang di bak yang buat nyuci. Belum lagi anak-anak kucingnya yang suka pup sembarangan juga.

Tadi pagi banget sebelum berangkat kerja aku liat anaknya pup di ataas sepatu  yang ada di depan kamar mbaknya. Trus aku liat dia seperti ingin 'mengeruk' pasir/tanah gitu. Tapi kan ya gak bisa. Wong lantainya ubin kan. huhu.

Trus aku jadi kepikiran. Jangan-jangan, penyebab si kucing ini bau adalah karena dia gak pup di pasir, jadinya tubuhnya suka kena sama kotorannya sendiri, jadinya dia bau deh. Mbuhhlaaaaaaah.

Sekarang sih cuma bisa sabar aja karena info dari ibu kost, kami disuruh sabar dulu karena si mbaknya mau nikah dan bakal pindah bulan Juli. Dan setelahnya, semoganya gak kejadian begini lagi. Semoga kami semua jadi aman dan tentram di kostan. wkkw

Akhir Kata
Aku bukan pecinta kucing, tapi bukan gak suka kucing.  Di rumah, aku selalu menyiapkan makanan untuk kucing-kucing yang datang ke rumah. Awal kost juga aku sempat ngasih mereka makanan, walau akhirnya dilarang.

Aku oke oke aja dengan ada atau tidaknya kucing. Cuma ya kalau memang mau pelihara kucing, tolong diurus dengan benar. Jangan sampai kucingnya kurang makan, kurang kasih sayang atau bahkan malah menyusahkan oranglain.

Dari kejadian ini, aku lihat si mbaknya memang gak bersungguh merawat kucingnya. Apalagi masalah pup tadi. Seharusnya dia selalu menyediakan pasir atau tempat buat pup si kucingnya kan. Dan ini udah berlangsuung lumayan lama. 

Pernah ditanya sama Ibu Kost, "Nurri, merasa terganggu gak dengan adanya kucing?"
Jujur sih, aku bukannya terganggu. Malah lebih ke...kasihan sama kucingnya. Tapi ya mau gimana lagi?

So' cuma bisa menjadikan ini semua menjadi pelajaran.
Sekali lagi, kalau mau pelihara binatang, pastikan kalian benar-benar siap merawatnya.

Semoga bermanfaat!

No comments

Terima kasih atas kunjungannya.
Jangan lupa tinggalkan komentarmu, ya..
Tiada kesan tanpa komentar yang kau tinggalkan. ^,^